Example 728x250
Event

Terra Drone Berinvestasi di Aloft Technologies untuk Masuk ke Pasar Amerika Serikat, Mendorong Pengembangan UTM Global

26
×

Terra Drone Berinvestasi di Aloft Technologies untuk Masuk ke Pasar Amerika Serikat, Mendorong Pengembangan UTM Global

Sebarkan artikel ini

Terra Drone sekarang menjadi pemegang saham terbesar dari Aloft, pemasok Layanan UAS yang diakui FAA terbesar dengan lebih dari 84% dari semua izin ruang udara pengguna drone.

Terra Drone Corporation (Terra Drone), penyedia teknologi drone dan Mobilitas Udara Lanjutan (AAM) terkemuka yang berbasis di Jepang, telah mengumumkan investasi di Aloft Technologies (Aloft), sebuah perusahaan yang berfokus pada pengembangan Unmanned Traffic Monitoring (UTM), dan pemimpin pasar dalam manajemen armada drone dan ruang udara di Amerika Serikat.

Investasi ini membuat Terra Drone menjadi pemegang saham terbesar di Aloft, dengan Aloft menjadi perusahaan afiliasi Terra Drone. Selain itu, dewan direksi Aloft telah menunjuk Yuki Ueno, pejabat eksekutif Terra Drone yang bertanggung jawab atas bisnis Manajemen Unmanned Aerial System Traffic Management (UTM) domestik dan internasional, ke dewan Aloft.

Kemitraan ini juga menandai masuknya secara resmi Terra Drone ke Amerika Serikat, yang dianggap sebagai pasar terbesar di dunia untuk drone dan AAM. Bersama dengan Aloft dan Unifly, penyedia UTM berbasis di Belgia yang menjadi anak perusahaan Terra Drone sejak Juli 2023, Terra Drone berada dalam posisi untuk berkontribusi pada pengembangan ekosistem UTM secara global.

Toru Tokushige, Pendiri dan CEO Terra Drone, mengatakan, “Kami melihat masa depan di mana drone dan AAM menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari kita. Implementasi dan operasi yang lancar dari sistem UTM penting untuk mewujudkan impian ini menjadi kenyataan. Kami telah fokus pada teknologi UTM sejak awal perkembangan drone, dengan investasi awal kami di Unifly yang dimulai sejak tahun 2016.”

“Sekarang, ketika drone dan AAM memasuki fase pengembangan baru, UTM telah menjadi prioritas bagi otoritas penerbangan di seluruh dunia. Dengan berinvestasi di Aloft dan menjadi pemegang saham terbesarnya, kami bermaksud untuk lebih mengembangkan UTM secara global. Kami juga berencana untuk berkembang dengan agresif di AS, yang dianggap sebagai pasar terbesar untuk drone dan AAM.” sambungnya.

“Integrasi sistem UTM sangat penting untuk ekspansi, skalabilitas, dan keberlanjutan operasi drone global,” ujar Jon Hegranes, Pendiri dan CEO Aloft. “Kerjasama kami dengan Terra Drone menempatkan kami di garis depan evolusi ini, memberikan kami kesempatan unik untuk menyelaraskan standar operasional dan memanfaatkan teknologi untuk meningkatkan efisiensi dan jangkauan penerbangan drone secara internasional.”

Dibandingkan dengan Jepang, terdapat sekitar 2,4 kali lipat lebih banyak drone terdaftar dan 62 kali lipat lebih banyak pesawat berawak terdaftar di AS. Selain itu, sejumlah perusahaan AS sedang mengembangkan dan memproduksi drone dan UAM. Pada Juli 2023, FAA merilis rencana implementasi “Innovate 2028” menyediakan langkah-langkah yang diperlukan oleh mereka dan lainnya untuk memungkinkan operasi mobilitas udara canggih dengan aman dalam jangka pendek.

Gambar 1: Jumlah drone terdaftar dan pesawat berawak di AS dan Jepang
Gambar 1: Jumlah drone terdaftar dan pesawat berawak di AS dan Jepang

Sumber untuk Gambar 1:

Administrasi Penerbangan Federal (FAA), “Drones by the Numbers”:                                [Tautan: https://www.faa.gov/uas]

Administrasi Penerbangan Federal (FAA), “Survei Aktivitas Penerbangan Umum dan Bagian 135: [Tautan: https://www.faa.gov/data_research/aviation_data_statistics/general_aviation/cy2022]

Kementerian Tanah, Infrastruktur, Transportasi, dan Pariwisata, “Status Studi tentang Mobilitas Udara Generasi Berikutnya”: [Tautan:https://www.mlit.go.jp/common/001612459.pdf]

Kementerian Tanah, Infrastruktur, Transportasi, dan Pariwisata, “Jumlah Pesawat Terdaftar”:[Tautan: https://www.mlit.go.jp/koku/koku_tk1_000040.html]

Aloft didirikan pada tahun 2015. Dengan investasi dari produsen pesawat komersial dan peralatan antariksa Boeing’s Corporate Venture Capital (CVC) dan Travelers Insurance, salah satu perusahaan asuransi terbesar di AS, Aloft adalah pemasok layanan UAS yang disetujui oleh FAA terkemuka, menggerakkan lebih dari 84% dari semua izin ruang udara pada Oktober 2022 (*1), dan tahun lalu mengumumkan bahwa mereka telah melampaui 1 juta permintaan Low Altitude Authorization and Notification Capability (LAANC) (*2).

Aloft juga menyediakan sistem manajemen armada drone berbasis awan yang memungkinkan manajemen terpusat informasi pesawat udara dan pilot (*3). Solusi ini mendukung operasi drone lengkap, mengelola alur kerja dari pra-penerbangan hingga pasca-penerbangan, dan mencapai otomatisasi dan kepatuhan. Fitur-fitur kunci lain dari solusi ini termasuk manajemen pesawat dan aset, berbagi video live real-time, dan komunikasi suara dua arah.

Setiap industri utama telah mengadopsi platform Aloft untuk manajemen operasi drone yang kritis, termasuk energi, utilitas, minyak dan gas, media, konstruksi, asuransi, dan keamanan publik. Selain itu, Aloft memiliki sertifikasi SOC2 Type II dan ISO 27001 untuk keamanan.

Catatan:

*1 “Aloft Launches New Fleet & UTM Capabilities, Surpassing 84% of LAANC Airspace Authorizations In September” –[Link:https://www.aloft.ai/blog/aloft-launches-new-fleet-utm-capabilities-surpassing-84-of-laanc-airspace-authorizations-in-september/]

*2 Low Altitude Authorization and Notification Capability (LAANC): Sebuah UTM disederhanakan di Amerika Serikat untuk manajemen ruang udara, termasuk operasi persetujuan dan sertifikasi, untuk pesawat tanpa awak di ketinggian rendah. Perhitungan didasarkan pada laporan LAANC FAA dan data pengguna Aloft, terakhir diterbitkan dalam laporan “State of LAANC” Aloft bulan September lalu. “State of LAANC: Aloft Crosses 1M Airspace Authorizations”

–[Link:https://www.aloft.ai/blog/state-of-laanc-aloft-crosses-1m-airspace-authorizations/]

*3 Sistem manajemen armada: Sebuah sistem yang meng sentralisasi manajemen operasional pilot dan beberapa pesawat.

Tentang Aloft

Aloft Technologies, Inc., didirikan pada tahun 2015, berada di garis depan manajemen armada drone dan ruang udara. Menggerakkan lebih dari dua pertiga semua izin ruang udara drone di Amerika Serikat, Aloft adalah Pemasok Layanan UAS LAANC terdaftar #1 (USS). Platform dinamis ruang udara yang dipatenkan oleh Aloft merupakan bagian integral dari Aloft UTM yang hingga saat ini telah menggerakkan lebih dari 1 juta izin ruang udara.

Basis pengguna Aloft yang beragam mencakup sektor rekreasi, komersial, pemerintah, penegakan hukum, dan mobilitas udara canggih. Air Aware adalah edisi terbaru dari platform UTM Aloft yang juga mencakup Air Control untuk manajemen armada, tim, dan ruang udara canggih, dan Geo untuk keamanan publik dan lembaga lain yang diverifikasi untuk mempublikasikan informasi keamanan dan kepatuhan langsung ke peta ruang udara Aloft.

Untuk informasi lebih lanjut, kunjungi https://www.aloft.ai/

Tentang Terra Drone

Terra Drone adalah perusahaan teknologi drone dan Urban Air Mobility (UAM) yang berpionir yang berkantor pusat di Jepang. Dengan misi untuk “Membuka Dimensi X” dan menciptakan masa depan yang makmur dengan “menyeberangi” jembatan, Terra Drone mengintegrasikan berbagai bidang untuk mendorong inovasi dan menemukan solusi. Teknologi-teknologi paten milik perusahaan ini dalam drone, sensor, dan perangkat lunak menjadi dasar dari solusi khusus mereka yang mencakup survei dan inspeksi hingga penyemprotan pestisida dan sedang merevolusi industri-industri kunci termasuk minyak dan gas, konstruksi dan rekayasa, kimia, listrik, dan pertanian secara global.

Untuk informasi lebih lanjut, kunjungi http://www.terra-drone.net.

Press Release ini juga sudah tayang di VRITIMES

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *